Monday, August 31, 2015

Donor Darah Perdana yang Kedua Kalinya



Judulnya perdana, tapi yang kedua kali. Iki sakjane piye jal?..

Maksudnyaaaa.. selama ini saya pernah donor darah, tapi udah lamaaaaa banget. Jaman kuliah pas masih unyu-unyunya gitu. Itupun dulu darahnya susah karena agak kental. Keseringan begadang kuliah sama hampir tiap hari makan nasi padang. :)))

Dari dulu banget sih sebenernya udah pengen donor darah. Tapi entah kenapa ujung-ujungnya tertolak karena kondisi badan. Kalo jaman sekolah sih gagalnya karena ceking, berat badan gak sampe di persyaratan minimal. Pas dari segi berat badsn lolos, tetep aja masih sering gagal. Gara-garanya sih kalo gak lagi haid, yaaa paling di tensi yang rendah. Terus udahannya pas ke sini-sini, gagal gara2 punya gambar rajah di badan. Gitu lah pokoknya.



Naaah, selama hampir dua minggu kemarin, saya tugas jaga di IIMS 2015 kan ya. Pas lagi liat twitter gak sengaja ngeliat info ada donor darah di situ. Hari pertama lupa ngecekin, jadi dadah babay. Tapi untungnya sih acaranya dua hari, jadi besoknya masih ada. Yaay!

Gak mau sampe kelewatan lagi, akhirnya saya sampe bikin reminder. Hahahaa 

Antara sadar dan enggak, buat persiapan besok mau donor, saya tidur cukup sampai 8 jam, terus gak sadar siangnya makan sampe dua porsi, nasi kotak jatah makan siang dan rice bowl. Balik kerja lagi sampe hampir lupa buat ngecek ke tempat donor lagi. Untuuung aja inget mampir pas mau ke toilet. Akhirnya mampir ke atas buat nanya-nanya kira-kira waktu yang dihabiskan untuk antrean dan donornya sendiri bakalan lama atau gak. Karena sambil kerja, gak enak dong ninggalin pos lama-lama. 

Habis daftar dan dites tensi ternyata LOLOOOOS! Hohoo.. Tapi berhubung masih ngantre, saya balik kerja lagi sebentar, baru balik untuk donor. Paas, banget saya balik ke tempat donornya udah tinggal disuruh rebahan aja. Gak pake lama, langsung ditusuk jarum dan tinggal nunggu proses selesai. Gak makan waktu lama kok, kalo gak ada masalah ketika penusukan jarum, sekitar 15 menit juga prosesnya selesai. Kira-kira sama lah ama waktu yang dihabiskan buat ngantre di toilet cewek ketika lagi rame-ramenya, malah lamaan ngantre toilet cewek ke mana-mana deh.


Dikasih makan setelah selesai donor darah

Rasanya? Jarumnya lumayan sih. Udah lama gak kena jarum gede kaya gitu. Udah gak pernah masuk UGD karena harus infus suntik obat maag. Jadi agak nahan napas juga pas jarumnya masuk. Tapi ya gitu doang sih. Gak sakit gimana-gimana, biasa aja. Kalo enak, rasanya enakan jarum rajah. Bikin nagih. :|

Ahahaahaay.. Senang banget berhasil donor darah setelah sekian tahun gak pernah jadi. Niatnya sih rutin. Semoga bisa yaaa..


Kalo kamu udah berapa kali donor darah? Gimana rasanya tuh?

7 comments:

  1. mbak kok tangan kerasa disedot juga liat gambarnya. arghhhh. saya belum pernah donor mbak, darah aja kurang haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kerasa sih dikit. Disambi main hape atau ngobrol juga gak terasa kook.. cobain deh!

      Darah kurang itu gimana maksudnya? Kamu vampir? :|

      Delete
    2. wkwk bisa dicoba mbak triknya mbak ini, aane cowo takut donor wkwk

      sejenis itu, makanya liat darah gitu ngiler sendiri

      Delete
    3. Hihihi.. takut donor ya bisa macem-macem sebabnya sih. Kalo takutnya bukan karena fobia jarum, mungkin bisa dicoba. Pake persiapan buat pengalih perhatian, ngajak temen buat nemenin, misalnya.. Nanti kalo udah berhasil donor, kabar-kabarin yaa..

      Delete
    4. haha kayanya si fobia sama jarum, bukan fobia si lebih bisa dibilang takut sama pengalaman pertama :D, oke mbak dikabarin entar :D

      Delete
  2. jenis golongan darah ajeng apa?

    ReplyDelete
  3. Aku ga pernah berani donor darah #cemen :|

    ReplyDelete